Tag Archives: pacaran

Kumpulan Naskah Stand Up Comedy Berbagai Tema

Published by:

Kumpulan Naskah Stand Up Comedy yang Lucu – Admin sudah banyak share artikel tentang Naskah Stand Up Comedy. Siapa sih yang gk tau Stand Up Comedy?, orang tampil di panggung seorang diri dengan memberikan cerita jokes/lawakan yang bisa membuat orang lain tertawa. Stand Up Comedy sudah ada statisiun televisi swasta yang megadakan Kompetisi Stand Up Comedy Indonesia yang disingkat menjadi SUCI yang kini sudah mencapai Season 4.Admin akan memberikan sedikit Jokes contoh Stand Up Comedy yang singkat. Jokes ini admin dapat dari Grub Stand Up Comedy (Battle Of Comic With Amatir). Anda bisa bergabung di grub itu, untuk sharing dan memberikan Jokes disana.

logo-stand-up-comedy-coreldraw-cdr

#Stand Up Comedy singkat tema Selera

“Selera cewe sugali tuh unik..
Tadi dia sebut mw cewe yang BH nya lengan panjang..
Jangan-jangan kancutnya belah tengah..
Mukanya mohawk..
BUSEET..
Ini Orang ape Jenglot..
Gal..
Nyari cewe jangan yang se alam napah..

Selera cewe jaman sekarang tuh aneh..
Bajulah di kecilin..
Celana di pendekin..
Muka di jelekin..
Udah jelek idup lagi..

Terus pake aksesoris Behel..
Mending yang mahal..
Ini yang 10rebu 3..
Di buat pake kawat ama sisa potongan batu akik..
itu pas ciuman nyangkut kaya layangan..

Kalo selera cewe gua beda ama gali..
Yang muslimah..
Hatinya istiqomah..
Di sentil geli-geli basah..

Wanita selera gua yang pasti berjilbab..
Aurat tertutup..
Terus ada tulisan..
Wahana di buka jam 20:00 sampai 24:00..
Ini cewe ape pasar malem..

Gua ini adalah contoh lelaki selera para wanita ya..
Muka ganteng..
Badan atletis..
Pake BH lengan panjang..
Ini mengapa wanita Tergila-gila ama gua..
Pas ngeliat gua mereka langsung ikut gila..
BHnya ikut di pasang di luar..

Neng kopi atu..
Dua..
Tiga..
Dor..
Aduh aku kaget..
(BY : Ferry Radiansyah)

#Stand Up Comedy singkat tema GOSIP

Jujur,gua ini sering bget di gosipin ama ibu2..
Katanya gua ini suka mabok,suka judi,suka cowok..
Ini ibu2 sok tau bget..
Padahalkan itu semua bener..

Digosipin kaya gitu gk enak bget yak..
Ibarat kata kaya sayur tanpa garam..
Jadi gua tetesin aja ingus gua..
Biar berasa rasa asinnya..

Walaupun gua digosipin katanya suka ama cowok..
Tapi sebenernya gua ini masih suka cewek.Serius..
Minimal ceweknya yang putih,rambutnya panjang,brewokan lagi..

Gua ini gk suka kalo ada yng ngegosip..
Apalagi kalo gosipnya kurang hot…

Sebenernya tiap gua bawa cewek itu selalu dikatain tetangga..
“tumben,bawa cewek di,biasanya lu bawa cowok”
asu bget kan tetangga,
ternyata dia tau,kalo gua masih
suka ama cowok..
Apalagi yang brewokan..

Udah ah..
Bodo amatlah.. (BY : Adi Astatia)

sumber:http://sebilasinpo.blogspot.com/2014/11/kumpulan-naskah-stand-up-comedy-yang.html

Kali ini gue coba bikin naskah Stand Up Comedy tentang jomblo. Materinya sih singkat, jadi bacanya jangan cepet-cepet. Kalau bisa jangan copy mentah-mnetah materi ini buat stand up. Kembangin sendiri lah biar lebih lucu. Materi ini cuma jadiin sebagai inspirasi aja. Masa mau open mic, dapetin materinya cuma modal googling doang. Itu open mic apa tugas hafalan anak sekolah?

Bagi yang jomblo jangan marah setelah baca materi ini. Lha wong baca tulisan humor kok marah? Yang jelas gue nggak bermaksud bikin marah. Gue udah susun materi ini sebisa mungkin agar tidak menyakiti perasaan. Gue juga nggak bikin materi yang sifatnya bohong, kayak komika-komika lain. Ini jujur dari dalam hati gue, mengingat materinya juga sesuai dengan kondisi gue saat ini. Gue jomblo -_-.

Assalamu’alaikum gue Admin Lucunesia. Pertama-tama gue mohon maaf kalau materi gue tidak lucu. Tapi, kalau pun nggak lucu, kalian ketawa aja. Kayak acara lawak di TV gitu, gak ada yang lucu, penontonnya mau aja ketawa.

Kali ini gue akan bahas tetang jomblo. Ada yang bilang jomblo sama single itu berbeda. Katanya jomblo itu nasib, tapi single itu prinsip. Bagi gue sama aja, cuma beda bahasa aja, dua-duanya juga sama-sama nggak punya pasangan.

Jadi jomblo itu nggak enak menurut sebagian orang. Yang pacaran asyik nungguin SMS pacar, yang jomblo dapet SMS, seneng banget, giliran dibaca isinya sisa pusa Anda tinggal sedikit, SMS dari operator ternyata.

Jadi jomblo itu nggak enaknya gini, kalau kita sedang nongkrong sama teman yang sudah punya pacar, nggak enaknya lagi ngobrol-ngobrol, eh dia ditelpon pacar. Dia asyik telponan, gue cuma bengong, sambil ngenes. Pegang HP cuma geser-geser menu doang. Buka Facebook, ada yang pasang foto couple, buka profil mantan, status dia udah berpacaran. Tambah ngenes deh.

Tapi, yang pacaran jangan bangga dulu. Kalian semua juga dulunya jomblo. Nggak ada manusia begitu lahir langsung dapet pasangan. Nabi Adam aja dulunya jomblo sebelum akhirnya Siti Hawa diciptakan. Bagi yang jomblo, tenang aja, tahun ini jomblo, siapa tahu tahun depan (diam sejenak) masih jomblo juga.

Orang yang pacaran juga nggak selamanya seneng. Masalah kecil bisa bikin berantem. Permintaan pacar nggak diturutin, pacar minta putus. Pacaran itu kayak makan tebu, awalnya aja manis, lama-lama hambar. Sedangkan kalau jomblo ibarat minum jamu, dari awal sampai akhir pahit. Tapi jangan lihat pahitnya, lihat khasiatnya. Sekian gue Admin Lucunesia.

Wassalamu’alaikum.

sumber:http://lucunesia.com/naskah-stand-up-comedy-tentang-jomblo/

Oke, selamat siang semua! Nama gue Christian Dwi Wijaya, biasa dipanggil Christian dan ini pertama kalinya gue stand up di depan banyak orang, kenapa? karena sebelumnya yang nonton gue stand up cuma 3 orang, itu juga bokap dan nyokap gue. Dan satu lagi siapa? satu lagi adalah penonton 4L4Y bayaran. Ya maklum aja gue orangnya emang gak lucu, jadi kalo gw nge-lucu (padahal gak lucu) kalian ketawa-ketawa aja biar keliatan lucu gitu.

Berhubung ini masih suasana Valentine, kali ini gua mau ngebahas soal “CINTA”. Siapa sih yang tak kenal sama cinta? Cinta itu kayak angkot, banyak yang lewat tapi belum tentu kita mau. Oke ngomongin soal cinta, pasti kalian udah familiar cerita cinta di sinetron, misalnya gua ambil contoh sinetron “Putri yang diputar” (Sensor) biasanya di sinetron tuh ada 3 fase: “Ketemu > Berantem > Jatuh Cinta” tapi di dunia nyata begini: Ketemu > Berantem > Pukul-pukulan > Bunuh-bunuhan > Belum jatuh cinta udah ada yang meninggal

Oke oke, disini ada yang jomblo? (sambil nunjuk-nunjuk) sama gue juga! Jujur aja gue bangga sebagai seorang jomblo, kenapa? karena gw jauh dari maksiat, kesombongan, dan jauh dari penyakit kanker alias “Kantong Kering”. Jomblo itu gak takut sama malem jumat, tapi takut sama malem minggu, malem minggu itu ibarat “Halloween” bagi gue! Tapi kalo malem minggu ada yang putus, itulah “Valentine” buat gue. Jadi disini yang pacaran dan ingin membahagiakan para jomblo? PUTUS SEKARANG JUGA!!!

Kadang-kadang gue sebagai jomblo suka jengkel liat orang pacaran, tiap pagi selalu ada yang ngucapin “SELAMAT PAGI”. Emangnya gue gak bisa apa? Asal kalian tau aja, tiap pagi gue selalu ke “INDROMART” (Sensor) kenapa? biar ada yang ngucapin “SELAMAT PAGI”

Begini, gua jomblo bukan tanpa alasan bro! Gue paling gak suka sama orang pacaran, dari pertama kali nembak aja udah aneh-aneh, ada yang bikin spanduk/pamflet di jalan raya. Lu mau nembak atau demo? Lanjut sampai fase pacaran (Kalo diterima ya), biasanya cowok jadi ‘tukang ojek’ pribadi ceweknya, pasti cowoknya sering antar jemput ceweknya. Itu udah basi banget, gak ada sensasinya! Kita modif sedikit: Antar aja gak usah dijemput, atau Dijemput aja gak usah diantar, atau juga datang tak dijemput pulang tak diantar.

Belum lagi kalo anak 4L4Y dunia maya pacaran, kalo lagi berantem langsung buru-buru ganti status di Facebook jadi “SINGLE”. Kenapa gak sekalian aja kalo berantem sama orang tua ganti jadi “YATIM”

#Tambahan
Gue ada tips nih buat kalian yang udah pacaran, terutama cowok-cowok! Jangan pernah bikin cewek nangis, air mata cewek itu mahal harganya! Karena kalo cewek nangis maskaranya luntur, bedaknya luntur, dan kita akan diminta tanggungg jawab untuk menggantinya.

Sekian Terima Kasih…

sumber:http://www.cronosal.web.id/2014/02/contoh-naskah-stand-up-comedy-tema.html

 

Pemuda Wibawa, Tampil Beda tapi Takut Dosa

Published by:



“Jadi pemuda itu berbedalah tapi pada saat yang sama takutlah berbuat dosa.”

Demikian kata Mario Teguh dalam The Golden Way. Di sini ada dua kata yang perlu kita soroti, yaitu “berbeda” dan “takut dosa.”

Berbeda. Mengapa jadi pemuda harus berbeda? Karena pemuda yang homogen alias sama semua, membuat orang lain susah membedakan. Dengan perbedaan, kita menjadi mudah dikenali. Coba lihat jumlah manusia di permukaan bumi ini, milyaran coy! Trus, gimana caranya agar kita terlihat di tengah lautan manusia itu? Tampillah beda.

Ketika pemuda lain banyak menghabiskan masa mudanya dengan hura-hura, ambillah jalan beda. Manfaatkan masa mudamu dengan sesuatu yang berguna, bukan cuma di dunia tapi juga sebagai bekal di akhirat kelak.

Ketika pemuda lain memilih jalan pacaran karena memang hormon masa muda yang bergejolak ketika berhadapan dengan lawan jenis, kamu tak mau ikut-ikutan. Kamu jauh lebih memilih jalan pernikahan yang suci menjaga harga diri dan penuh tanggung jawab. Bilapun bila mampu menikah, maka berpuasa dan menundukkan hawa nafsu jauh lebih terpuji daripada mengumbarnya dengan jalan pacaran yang penuh berisi baku syahwat saja.
images-3Ketika pemuda umumnya sibuk melamar sana-sini untuk menjadi pegawai atau buruh pabrik, kamu sebaliknya. Karunia akal yang diberikan Allah, kamu manfaatkan semaksimal mungkin untuk tidak hanya membuka lapangan kerja bagi diri sendiri namun juga bagi orang lain. Kamu menjadi boss bagi diri kamu sendiri. Tak ada yang bisa memerintah kamu ataupun mendikte jam kerja kamu. Kamulah yang pegang kontrol terhadap kesuksesan ataupun kegagalan kamu sendiri.

..Pemuda umumnya masih ragu dan gamang dalam melangkah. Tapi kamu telah mempunyai arah yang jelas dan tujuan pasti akan ke mana langkah kaki mengarah…

Pemuda umumnya masih ragu dan gamang dalam melangkah. Tapi kamu telah mempunyai arah yang jelas dan tujuan pasti akan ke mana langkah kaki mengarah. Kamu sudah paham sekali akan tujuan dan makna hidup sehingga hal inilah yang mendorong potensimu untuk dimaksimalkan. Kamu tahu bahwa semua perbuatan di dunia ini akan ada pertanggungjawaban kelak di akhirat sehingga tak ada yang namanya coba-coba dalam kemaksiatan.

Uniknya, keberbedaan kamu dibandingkan dengan pemuda lain tidak membuatmu lalai. Ada sebuah rambu-rambu khusus yang tidak boleh dilanggar yaitu batas antara pahala dan dosa. Biar saja yang lain mentertawakan kamu akan kehati-hatian dalam hal ini, yang penting penjagaan diri agar jangan sampai tergelincir ke lembah dosa tetap kamu pegang erat.

Begitu pun setiap mendengar suara azan berkumandang, kamu menjadi salah satu umat Muhammad yang meramaikan masjid. Biarlah pemuda lain sibuk berkutat dengan tumpukan kerjaan dunia, namun kamu lebih memilih sibuk mendatangi jamaah shalat di masjid yang sangat disunahkan bagi muslim laki-laki. Dan bila kamu perempuan, shalat di rumah lebih afdhal karena dikelilingi oleh sanak-saudara dan teman-teman muslimah lainnya.

Kamu tak takut terlihat berbeda karena mayoritas jamaah shalat di masjid terdiri dari para orang tua yang pensiun dan berniat taubat. Kamu berdiri ramah di tengah-tengah para lansia yang mungkin saja memandangmu dengan tatapan heran. Hari gini ada pemuda yang shalat 5 waktu rutin di masjid berjamaah? Eits…jangan berbangga diri dulu karena nanti bisa terperosok ke dalam sikap riya’ alias suka pamer. Bersihkan hatimu bahwa kedatanganmu ke masjid karena Allah semata bukan karena sekadar ingin beda.

..umur boleh muda tapi wibawa kamu menembus batas hingga ke orang-orang yang berusia lebih tua bahkan yang dituakan…

Bukan hanya rajin ke masjid, sebagai pemuda kamu pun seperti singa yang bukan hanya aumannya saja galak, namun terbukti dalam kiprah nyata. Prestasi belajar dan kerja kamu adalah buktinya. Bukan hanya itu, kepedulian kamu terhadap orang lain dan lingkungan sekitar juga terwujud dalam bentuk amar makruf nahi munkar.

So, umur boleh muda tapi wibawa kamu menembus batas hingga ke orang-orang yang berusia lebih tua bahkan yang dituakan. Bukan untuk sok-sokan semata tapi benar-benar merupakan pancaran dari sikapmu yang dewasa. Pertahankan sikap ini ya, cheers ^_^

 

sumber :

https://amininoorm.wordpress.com/2011/05/04/pemuda-wibawa-tampil-beda-tapi-takut-dosa/

 

Apakah Cinta Berarti Harus Pacaran?

Published by:

foto

Cinta adalah kodrat yang diberikan Tuhan kepada umat manusia. Rasa cinta ini membuat manusia saling menyayangi. Menyayangi keluarganya, guru-gurunya, teman-temannya, dan bahkan pasangan hidupnya.

Rasa cinta tumbuh tanpa mengenal usia. Kebanyakan rasa cinta kepada lawan jenis mulai muncul ketika seseorang memasuki masa remaja. Remaja adalah kondisi dimana seseorang merasa tanggung. Kebanyakan remaja labil/tidak bisa berfikir rasional dalam menyalurkan rasa cintanya. Hal ini dibuktikan dengan semakin maraknya bentuk hubungan tanpa status yang disebut pacaran.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, pacaran didefinisikan sebagai bentuk hubungan berkasih sayang yang dijalin oleh seorang laki-laki dan perempuan diluar nikah. Isu pacaran sudah merebak dan berkembang biak di kalangan masyarakat kita yang notabene adalah Negara dengan penduduk islam terbesar di dunia.

Pacaran bisa terjadi ketika seorang remaja tidak mampu mengendalikan perasaannya sendiri. Dia lebih memilih untuk mengutarakan perasaannya kepada seseorang yang dicintainya. Istilah yang biasa muncul adalah “menembak”. Ketika seseorang yang ditembak menyambut rasa cinta tersebut, maka terjadilah pacaran.

Kebanyakan remaja menganggap pacaran merupakan satu-satunya solusi yang bisa mereka lakukan supaya tidak kehilangan seseorang yang dia cintai sementara mereka belum cukup umur juga mampu-secara psikis maunpun finansial-untuk melangsungkan sebuah pernikahan.

Seorang remaja dengan komitmen dan pemahaman agama yang benar, juga mampu mengendalikan perasaanya, bisa terhindar dari virus pacaran. Mengendalikan perasaan menjadi salah satu tonggak yang sangat penting dalam hal ini. Karena banyak sekali fakta seseorang dengan pemahaman agama yang dalam masih terjangkit virus ini.

Kenapa pacaran dikatakan virus? Karena pacaran menimbulkan berbagai dampak buruk bagi pelaku dan lingkungannya. Salah satunya adalah zina. Sudah dijelaskan secara gamblang dalam agama islam, surat Al-Israa’ ayat 32, “Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk.” Sayangnya, kebanyakan remaja kita salah dalam mendefinisikan zina. Mereka beranggapan bahwa seseorang bisa dikatakan zina jika melakukan hubungan seksual. Padahal definisi zina tidak sesederhana itu.

Yang tidak banyak remaja ketahui, zina dikategorikan menjadi dua macam. Zina kecil dan zina besar/zina sebenarnya. Zina kecil meliputi zina mata, zina lisan, zina tangan, dan zina hati. Zina mata terjadi jika kita memandang lawan jenis dengan perasaan senang. Disinilah biasanya muncul perasaan sayang itu. Bahkan pantun sajamengatakan “dari mata turun ke hati.”

Apakah mungkin pacaran tanpa memandang seorang pacar yang begitu kita cintai? Tentu saja jawabannya tidak mungkin. Setelah memandang, zina lisanpun akan menyusul. Mengatakan suka/sayang untuk kemudian meminta dia sebagai pacar kita adalah bentuk dari zina lisan itu sendiri. Setelah terjadi suatu bentuk pacaran, maka zina tangan akan muncul dengan dalih ingin melindungi yang terkasih dan lain sebagainya. Sehingga semakin mendorong zina hati datang dengan cara memikirkan atau menghayalkan pacar kita dengan perasaan senang. Lama-kelamaan zina sebenarnya akan semakin sulit dihindari. Pacaran tanpa pertemuan dua insan sama sekali tentu tidak mungkin. Padahal hadist riwayat At-Tirmidzi jelas mengatakan, “Sungguh tidaklah seorang laki-laki bersepi-sepi (berduaan) dengan seorang wanita, kecuali yang ketiga dari keduanya adalah setan.”

Dari gambaran di atas, pacaran tanpa menimbulkan zina tentu saja suatu hal yang mustahil. Dan apakah tidak berdosa orang yang berpacaran untuk kemudian akan dinikahi? Tentu saja tetap berdosa. Ketika dia melakukan hubungan, seperti memegang tangan misalnya, saat masih berpacaran tetap saja hukumnya dosa. Lantas apakah ketika sudah menjadi suami istri dosa itu akan terhapus oleh pernikahannya? Tidak. Dosa ketika masih berpacaran tidak bisa dihapus oleh sebuah pernikahan.

Yang kita tahu trend pacaran merebak di berbagai tempat dan media. Hampir segala macam media gossip selalu menyorot kemesraan pasangan selebriti. Parahnya lagi, hal ini disiarkan di TV dan disaksikan oleh semua lapisan masyarakat, termasuk anak kecil dan remaja. Mereka bisa dengan bangga memperkenalkan pacarnya padahal sesungguhnya dia sedang membuka aibnya sendiri. Membuka dosanya pada khayalak umum. Bukankah mencintai tidak harus disalurkan dalam bentuk pacaran? Ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk mengendalikan perasaan kita.

Sebagai remaja dengan banyaknya waktu yang kita miliki, kita bisa mengikuti berbagai ekstrakulikuler yang sudah disediakan sekolah untuk mengasah dan menggali potensi yang tersembunyi. Menyibukkan diri belajar lebih giat untuk menjadi juara, atau bahkan membantu orang tua. Baik melakukan pekerjaan rumah atau bahkan membantu bekerja. Kita bisa mengisi waktu dengan melakukan hobi yang kita sukai. Seperti menulis, desain, fiotografi, dan lain sebagainya secara konsisten. Mengikuti berbagai event untuk mengukur kemampuan kita dan melihat persaingan di dunia luar. Hal ini tentu akan menambah pengalaman dan menguntungkan dibandingkan hanya berkutat dengan pacar kita saja. Menghabiskan waktu berduaan yang ujung-ujungnya bisa menjadi penyesalan.

Kita juga harus merubah pandangan masyarakat bahwa tidak mempunyai pacar adalah suatu kebanggaan atas kebebasan yang kita punyai. Selain itu kita juga harus meneguhkan pendirian bahwa kita tidak perlu merasa menyesal jika kita kehilangan seseorang yang kita cintai saat ini. Karena cinta yang sesungguhnya telah dipersiapkan Tuhan, dan cara menjemputnya adalah dengan terus memperbaiki diri. Keyakinan kita kepada Tuhan adalah benteng utama yang harus terus ditumbuhkan di dalam pikiran, ucapan, dan hati kita.

Cinta tidak berarti harus berpacaran. Bukankah di awal sudah dikatakan dengan jelas bahwa rasa cinta adalah anugrah Tuhan? Jadi sebagai pemuda kita harus memahami dasar cinta itu berasal. Jika kita meyakini bahwa cinta berasal dari Tuhan, maka kita akan mengikuti apa yang diperintahkan-Nya dan menjauhi larangan-Nya sebagai bentuk rasa cinta kita terhadap Tuhan. Tidak perlu malu dianggap kolot, kuno, atau kampungan hanya karena tidak punya pacar. Kita justru harus bangga tidak berpacaran. Tidak melakukan hal yang mendekati zina. Meskipun berteman dengan semua orang harus tetap dilakukan. Menemukan berbagai koneksi yang akan memudahkan jalan masa remaja kita menuju prestasi.

Apakah cinta berarti harus pacaran? Jawabannya TIDAK.

sumber : http://www.kompasiana.com/qurroh.el-hasan.com/apakah-cinta-berarti-harus-pacaran_5531112b6ea8340f588b4568

Masih Haruskah Berpacaran?

Published by:

Allah memberikan rizki sesuai dengan kebutuhan hambaNya dan di waktu yang menurut Allah terbaik untuk kita mendapatkannya. Jodoh adalah salah satu rizki yang Allah persiapkan untuk kita.

Allah akan memberikan jodoh pada kita di saat yang tepat. Bukan sesuai dengan keinginan kita. Seringnya kita menginginkan sesuatu hanya berdasarkan pada keinginan bukan pada kebutuhan. Allah Maha Tahu, kapan kita akan siap untuk menerima sebuah tanggung jawab besar untuk membentuk suatu peradaban kecil yang dimulai dari sebuah keluarga.

Karena menikah bukan hanya penyatuan dua insan berbeda dalam satu bahtera tanpa visi dan tujuan yang pasti, berlayar tanpa arah atau berlayar hanya menuju samudera duniawi. Menikah adalah penggenapan setengah agama karena menikah adalah sarana ibadah kepada Allah. Dalam tiap perbuatan di dalam rumah tangga dengan berdasarkan keikhlasan dan ketaqwaan maka ganjarannya adalah pahala. Tapi jika menikah hanya berdasarkan nafsu atau bahkan mengikuti perputaran kehidupan dunia, maka hasilnya pun akan sesuai dengan yang diniatkan.

Karena menikah adalah ibadah. Menikah adalah sunnah dianjurkan Rasulullah saw. Menimbun pahala yang terserak di dalam rumah tangga. Dan semua manusia yang normal pasti akan mendambakan suatu pernikahan. Merasakan suatu episode hidup dimana kita akan memulai segala sesuatu yang baru. Yang dahulu kita berperan sebagai seorang anak dengan berbagai kebahagiaan bermandikan kasih sayang orang tua. Maka menikah adalah suatu gerbang menuju pembelajaran menjadi orang tua kelak. Kita bukan lagi sebagai penumpang dimana mengikuti arah kehidupan yang ditentukan orang tua, melainkan kita akan menjadi driver untuk kehidupan kita sendiri kelak. Kita bisa saja mengikuti jalur yang telah dilewati orang tua, jika memang itu jalur yang tepat. Tapi jika jalur itu tak sesuai dengan arah tujuan kehidupan rumah tangga kita yaitu jalur keridhoan Allah, maka kita pun harus mencari jalur yang tepat.

Karena menikah itu adalah satu kebaikan maka seharusnya harus dimulai dengan yang baik pula. Misalnya, ketika kita ingin lulus ujian, maka kita harus belajar yang giat bukan bermalas-malasan.

Ayat Allah masih jelas tertera dalam kitabNya, bahwa pria yang baik akan mendapatkan wanita yang baik pula dan sebaliknya. Dan ayat itu masih sama dengan pada saat Allah turunkan beribu tahun yang lalu. Janji Allah pun tergambar melalui ayat itu dan Allah Maha Menepati janji. Lalu mengapa kita masih meragukan janji Allah itu?

Masih haruskah berpacaran?

Mengenal lawan jenis dengan dalih untuk mengenal pribadi masing-masing. Padahal kenyataannya, hanya sedikit kejujuran yang ditampakkan pada saat pacaran. Rasa takut yang besar untuk ditinggal pasangannya atau hendak mengambil hati pasangannya membuat mereka menyembunyikan keburukan yang terdapat dalam dirinya.

Sudah menjadi rahasia umum, jika usia pacaran yang lama tak menjamin bahwa itu menjadi suatu jalan untuk memuluskan hubungan menuju jenjang pernikahan. Sudah tak menjamin adanya pernikahan setelah sekian lama menjalin masa pacaran, juga banyak dibumbui pelanggaran terhadap rambu-rambu Allah. Maksiat yang terasa nikmat.

Zaman sekarang, berpacaran sudah selayaknya menjadi pasangan Suami Istri. Si Pria seolah menjadi hak milik wanita dan Si Wanita kepunyaan pribadi Si Pria. Merekapun bebas melakukan apapun sesuai keinginan mereka.

Yang terparah adalah sudah hilangnya rasa malu ketika melakukan hubungan Suami Istri dengan Sang Pacar yang notabene bukan mahram.Padahal pengesahan hubungan berpacaran hanya berupa ucapan yang biasa disebut “nembak”, misalnya “I Love You, maukah kau menjadi pacarku?” dan diterima dengan ucapan “I Love You too, aku mau jadi pacarmu”. Atau sejenisnya. Hanya itu. Tanpa adanya perjanjian yang kuat (mitsaqan ghaliza) antara seorang hamba dengan Sang Pencipta. Tanpa adanya akad yang menghalalkan hubungan tersebut.

Hubungan pacaran tak ada pertanggungjawaban kecuali pelanggaran terhadap aturan Allah. Karena tak ada yang namanya pacaran islami, pacaran sehat atau apalah namanya untuk melegalkan hubungan tersebut.

Kita berlelah melakukan hubungan pacaran. Melakukan apapun guna menyenangkan hati Sang Kekasih (yang belum halal) meskipun hati kita menolak. Jungkir balik kita mempermainkan hati. Hingga suka dan sedih karena cinta, cinta terlarang. Hati dan otak dipenuhi hanya dengan masalah cinta. Kita menangis karena cinta, kita tertawa karena cinta, kita meraung-meraung ditinggal cinta, kita pun mengemis cinta. Hingga tak ada tempat untuk otak memikirkan hal positif lainnya.

Tapi sayang, itu hanya cinta semu. Sesuatu yang semu adalah kesia-siaan. Kita berkorban mengatasnamakan cinta semu. Seorang pacar, hebatnya bisa menggantikan prioritas seorang anak untuk menghormati orangtua. Tak sedikit yang lebih senang berdua-duaan dengan Sang Pacar dibanding menemani orangtua.

Pacar bisa jadi lebih tau sedang dimana seorang anak dibanding orangtuanya sendiri. Seseorang akan rela menyenangkan hati pacarnya untuk dibelikan sesuatu yang disuka dibandingkan memberikan kejutan untuk seorang Ibu yang melahirkannya. Seseorang akan lebih menurut pada perintah Sang Pacar dibanding orangtuanya. Hubungan yang baru terjalin bisa menggantikan hubungan lahiriyah dan bathiniyah seorang anak dengan orangtua.

Jikapun akhirnya menikah, maka tak ada lagi sesuatu yang spesial untuk dipersembahkan pada pasangannya. Sebuah rasa yang seharusnya diperuntukkan untuk pasangannya karena telah diumbar sebelumnya, maka akan menjadi hal yang biasa. Tak ada lagi rasa “greget”, karena masing-masing telah mendapatkan apa yang diinginkan pada masa berpacaran. Bisa jadi, akibat mendapatkan sesuatu belum pada waktunya maka ikrar suci pernikahan bukan menjadi sesuatu yang sakral dan mudah dipermainkan. Na’udzubillah.

Parahnya jika tiba-tiba hubungan pacaran itu kandas, hanya dengan sebuah kata “PUTUS” maka kebanyakan akan menjadi sebuah permusuhan. Apalagi jika disebabkan hal yang kurang baik misalnya perselingkuhan. Kembali hati yang menanggung akibatnya. Kesedihan yang berlebihan hingga beberapa lama. Hati yang terlanjur memendam benci. Tak sedikit yang teramat merasakan patah hati dikarenakan cinta berlebihan menyebabkannya sakit secara fisik dan psikis. Juga ada beberapa kasus bunuh diri karena tak kuat menahan kesedihan akibat patah hati.

Terdengar berlebihan. Tapi itulah kenyataannya, hati adalah suatu organ yang sensitif. Bisa naik secara drastis, tak jarang bisa jatuh langsung menghantam ke bumi. Apa yang dirasakan hati akan terlihat pada sikap dan prilaku. Hati yang terpenuhi nafsu akan enggan menerima hal baik.

Ada orang bilang, jangan pernah bermain dengan hati. Karena dari mata turun ke hati, kemudian tak akan turun kembali. Akan ada sebuah rasa akan mengendap di dalam hati. Jika rasa itu baik dan ditujukan pada seseorang yang halal (Suami atau Istri) maka kebaikan akan terpancar secara lahiriyah. Bukan sebuah melankolisme yang kini merajalela.

Banyak pelajaran dari sekitar. Kenapa masih harus berpacaran?

Karena ingin ada teman yang selalu setia mendengar tiap keluh kesah? Tak selamanya manusia bisa dengan rela mendengarkan keluhan manusia lainnya. Hanya Allah yang tak pernah berpaling untuk hambaNya. Bisa jadi secara fisik Sang Pacar rela mendengar dengan seksama, tapi dia juga manusia yang akan merasa bosan jika selalu dicecoki dengan berbagai keluhan.

Malu dibilang jomblo?

Jika dengan jomblo kita bisa terbebas dari rasa yang terlarang, kenapa harus malu? Justru kita akan merasa nyaman bercengkerama dengan Allah karena sadar hati kita hanya patut ditujukan kepadaNya bukan yang lain. Justru kita harus bangga, di saat yang lain berlomba untuk melakukan hal terlarang tapi kita menjauhinya. Kemudian tak akan ada perasaan was-was karena telah melanggar aturan Allah. Kita bebas berkumpul dengan kawan-kawan tanpa ada kekangan dari orang yang sesungguhnya tak memiliki kewenangan terhadap diri kita.

Mungkin masih banyak lagi kesia-siaan dalam berpacaran. Dan sesungguhnya belum tentu Sang Pacar akan menjadi pasangan kita kelak.

Pacaran ibarat minuman beralkohol, banyak yang mengelak bahwa dengan berpacaran mereka memiliki semangat baru dan sederet hal positif yang mereka kumandangkan. Tapi sama halnya dengan alkohol, maka manfaat yang didapat jauh lebih kecil dibanding kemudharatan yang dihasilkan. Karena segala sesuatu yang dilarang Allah, pasti ada sebab dan manfaatnya.

Kemudian ada yang berdalih, toh pacaran itu tidak merugikan orang lain. Tidak merugikan orang lain, namun hukum Allah jauh lebih baik untuk diikuti ketimbang menurutkan hawa nafsu yang berakhir pada jurang kebinasaan.

Kembali ke pernikahan, suatu kebaikan maka tak pantas jika diawali dengan keburukan. Allah tak akan ingkar janji, karena jodoh telah Allah tetapkan di Lauh Mahfuzh. Tinggal kita melakukan usaha yang baik, yang Allah ridhoi. Supaya tiap langkah kita, hanya berisi keridhoan Allah dan mendapat keberkahanNya. Aamiin.

(hanya sebuah catatan hati guna pengingat diri dan saudara seimanku)

Allahua’lam

sumber : https://amininoorm.wordpress.com/2011/11/22/masih-haruskah-berpacaran/

Kita Memang Saling Mencintai, Namun Haruskah Pacaran?

Published by:

uncontrollably-fond

Siapa sih yang tidak kenal dengan istilah pacaran? Sepertinya kata “pacaran” bukanlah hal yang tabu bagi anda pembaca setia Hipwee. Tapi, benarkah pacaran adalah satu-satunya pembuktian bahwa dua insan benar saling mencintai—sebelum keduanya menikah?

Banyak orang yang terjerumus ke dalam konsepsi pacaran. Dimana dua insan mengotakkan diri ke dalam sebuah status bernama “pacaran” yang dijadikan landasan untuk keduanya saling peduli, memberi dan menerima kasih, serta menjaga perasaan satu sama lain. Sedangkan tanpa harus berpacaran, dua insan yang benar saling sayang satu sama lain tetap bisa melakukan hal tersebut. Karena, seharusnya alasan untuk melakukan itu bukanlah statusnya, tetapi perasaan saling menyayangi tersebut.

 Saat dua insan saling mencintai maka bersikap peduli, mengasihi dan setia adalah sebuah keharusan karena pasti mereka tidak akan tega melihat orang yang disayangi mendapati hal-hal buruk bahkan sakit hati. Orang yang benar menyayangi seseorang pasti enggan untuk melirik orang lain meskipun yang dilirik ternyata lebih baik, karena perasaannya hanya akan terfokus kepada orang yang disayanginya.

Hal tersebut dapat dibuktikan saat seseorang kehilangan orang yang disayangi, maka pada fase tersebut biasanya orang akan merasakan rasa memiliki yang lebih dari biasanya—padahal keduanya sudah tidak terikat status lagi—sehingga masih enggan untuk berpaling ke orang lain alias gagalmoveon. Oleh karenanya ada konsepsi pemikiran yang mengatakan bahwa seseorang akan benar-benar merasa memilki saat mereka telah kehilangan.

Jika kedua insan benar saling mencintai, maka mereka akan menutup rapat-rapat hatinya bagi orang lain dan merasa saling memiliki satu sama lain tanpa harus merasa kehilangan terlebih dahulu.

Dan jika dua insan mampu melakukannya tanpa terlilit status, maka dapat dipastikan bahwa mereka benar saling mencintai. Sedangkan jika dua insan yang berpacaran melakukannya, belum tentu mereka melakukannya karena saling mencintai. Karena terkadang orang berpacaran belum tentu karena mencintai, tetapi karena tujuan tertentu. Sehingga bukan tidak mungkin jika mereka melakukannya hanya karena takut kepada status pacaran itu, bukan karena takut kepada perasaannya.

Di sisi lain, dua insan yang saling memberi dan menerima kasih tanpa saling mengikat diri ke dalam sebuah status pacaran membuktikan bahwa mereka telah dewasa dalam bersikap. Karena mereka mampu mengesampingkan ego—dalam hal ini menuruti naluri untuk selalu mencari yang lebih baik—mereka masing-masing.

Kesimpulannya, tanpa harus berpacaran, dua insan tetap bisa saling mencintai satu sama lain. Dan mungkin akan lebih membahagiakan karena keduanya tidak akan terikat oleh suatu konsepsi yang kadang menjerumuskan.

Keduanya tidak akan merasa terkekang dan cenderung lebih bebas untuk melakukan apapun sehingga merasa lebih nyaman. Karena kebahagiaan tidak bersumber dari status pacaran, tetapi perlakuan saling mengayomi itu Tetapi, jika ternyata perlakuannya mengecewakan maka jangan menyesal ya kalau orang yang disayanginya tak lagi menyayanginya!

Setelah ini apakah kalian para pembaca setia Hipwee tetap mengharuskan diri untuk berpacaran? Kalau hanya untuk menuruti gengsi, coba fikirkan ulang, deh! Karena segala hal yang ada hubungannya dengan orang lain biasanya tidak akan lepas dari hukum karma.