Dandan = Bodoh?

Siapa yang sering liat meme gambarnya: cewe kucel pegang buku lebih baik daripada cewe cantik yang lagi dandan? Well, gue sih setuju-setuju nggak sih. Setuju karena membaca buku itu emang pinter, tapi gak setuju kalo cewe cantik jago dandan itu less berharga dari cewek satunya.

Masalahnya, stereotype ini lekat banget di Indo (dan di manapun), dimana cewe itu seakan-akan bisa ‘disimpulkan’ dari penampilan. Kalo lo dandan tebel ya lo trashy hedon suka buang duit, kalo lo pakai baju bola dengan rambut unyu artinya lo layak dipacari padahal lo sendiri ga ngerti itu baju apaan. Sesimpel itu nilai cewek di mata publik.
Padahal mungkin dia ngambil sampel dari satu cewe dongo yang kebetulan dandan tebel. Heran deh, kenapa sih pada sensi sama cewek yang doyan make up? -_- padahal belinya pake duit sendiri juga, nabung juga.
“Soalnya kan konsumtif!”
ya apalah bedanya sama lo koleksi sepatu bola atau koleksi Tazos ato koleksi barang-barang kolektif lainnya? Toh make up itu bisa membuat orang jadi produktif, lho. Berapa banyak beauty blogger/vlogger yang rate cardnya jauh diatas salaryman biasa? Buaaanyaaakkk..
Apa kamu pikir cinta makeup itu sia-sia? Ngobrol dulu ah sama Rolls-Royce nya Jefree Starr (deseu usaha lipstick dan one hell of beauty vlogger). Ngobrol dulu sama Nikkie Tutorials, ngobrol dulu sama Alodita ato Sasyachi yang udah ditebengin ke luar negeri berkali-kali karena nekunin make up.
Lalu, apa mereka bodoh? Apa dibayar 5 juta per posting bertema kecantikan itu bodoh? Apa dibayar 2 juta SEKALI datang event itu bodoh? Silahkan simpulkan.
Jawabannya? Gak mungkin bodoh, lah!
 
Mereka punya strategi agar orang rela ngeluarin kontrak puluhan juta, mereka punya kreatifitas luar biasa yang membuat mereka yang tadinya bukan siapa-siapa mendadak jadi brand ambassadornya SK-II. They. Are. Amazing.
Menurut gua, terampil dalam make up itu merupakan kecerdasan sendiri. Gak beda dari cewek yang geek misalkan. Cewek yang geek bisa ceritain reaksi kimia, cewek tukang make up bisa ngebuat cewek geek itu cantik di kondangan.
“Tapi kan ga menarik pengetahuan makeup, cuih cetek”
Ya dan ga semua orang tertarik sama perkembangan musik di era barok, elah.
Cewek tukang dandan itu pinter kok, tapi yang dinilai kan gaya hidupnya. Berbakti nggak dirumah sama orang tua, kalau keluar rumah izin gak, apa biaya hidup prioritas + sedekah sudah disihkan sebelum lo ngehedon, lo hedon tanggung jawab gak, pake baju sesuai sama occasion gak, sama pembantu baik nggak. Itu lho yang membuat worth seorang cewek.
Kalo tukang dandan terus total bitch ga ngehormatin ortu, nilai bobrok dan pesta pake duit ortu tanpa ada rasa tanggung jawab mah ya emang trashy. Sama juga si cewek geek yang kriterianya kaya di kalimat sebelumnya.
Tapi sampai paragraf baru ini, gua tetep ga meng-asosiasikan dandan dengan takaran otak. Sama sekali nggak. Karena dandan itu pagi hari dan belajar itu sore-malem hari habis pulang aktifitas.  Karena emang itu dua hal yang berbeda, doh.
Lo bisa pinter tanpa harus keliatan busuk. Deal with it.
Lo bisa punya pengetahuan yang luasss dengan wajah cantik flawless gaya cetar. Deal with it.
And both of them is achieveable kalo emang mau usaha. Cuma kalo emang gasuka make up ya ngapain dipaksa kan.
The thing issss… Kadang orang-orang suka pada gitu sik. Coba sekarang dipikir: kalo seandainya dia yang lu bilang dodol itu apus makeup, apa dia bakal langsung pinter? Ato minimal tunggu sebulan deh, apa iya bakal langsung pinter? (sebenernya ini mengutip kata kak Arum ngahaha).
Oke? Nangkep sampe sini? Sekarang ayo kita coba move on.
Kita liat Dian Sastro, eh, kamu pikir kan Disas itu ga pake make up ya? Masih natural ya?
Oke kita ganti target yang lebih ekstrim.
screenshot_1
Wow so trashy. Wow so Kim Kardashian. Pasti ga pinter ya. Pasti hedon terus ya. Pasti ga punya skill apa-apa ya. Wow ngga istri-material.

Say what you want… Sampe kamu liat dia main piano:

screenshot_2
See? She plays 1000000x better than us. Skillnya menyaingin pemain asia yang latian 7 jam per hari and YES, untuk meraih skill itu lo harus latian sehari 8 jam, SEHARI. Baru bisa kaya gitu.
BTW itu bagian dari cadenzanya Gershwin – Rhapsody in Blue. My fav.

“Tapi tapi kan dia supposed to be hedon”

Ya well dia emang cinta branded label sih, tapi i’m sure dia lebih ulet dari orang-orang ini yang bisanya ngehina cewek doang hahaha. Ah, kita aja duduk 2 jam udah pegel, apalagi dia sih? Duduk 8 jam di piano, lu dan gue belum tentu bisa.

screenshot_3
Kaga ngerti lagi ah. Permainannya geek punya, rapih, jago virtuos ga bercanda, untuk dapetin hasil segitu perlu latian sehari 8 jam dari umur 4 taun sampe akhir hayat. Kalian yang bisanya ceng-cengin cewe dandan=bodoh ga bakal bisa menghasilan 1/90 dari skill Lola Astanova. Gak akan.

dan kalo kalian liat di kantor-kantor, cewek yang cantik juga banyak yang jabatannya tinggi. Sooo?

Intinya ya udahlah dong sis/bro. Berhenti ngambil kesimpulan dan menciptakan stereotype. Otak itu penting, intelegensi itu penting, tapi ga lantas lo bikin standar sendiri kan untuk menentukan siapa yang intelejen siapa yang nggak?

Gw gak maksa siapa-siapa buat dandan, tapi ya tolong lah ya, tolonggghhhhhh dandan itu bukan berarti begoooo contohnya gua hahahaha! Btw gua geek lho sebenernya -_-

Udah ya, jangan komentar jahat lagi. Get a life.

sumber : http://www.haloterong.com/2016/05/sassythursday-dandan-bodoh.html#more
(Visited 40 times, 1 visits today)

You might also likeclose